SATU post yang saya baca di salah satu group Telegram (dengan sedikit suntingan):

Bukankah kalau tak ikut sunnah, maka ia menjadi bid`ah?

Menurut apa yang saya diberitahu oleh rakan-rakan, amalan terbahagi kepada 2: amalan sunnah dan amalan bukan sunnah.

Kalau kita buat amalan yang Nabi ﷺ buat, maka kita telah mengikuti sunnah.

Sebaliknya kalau kita tak buat seperti yang Nabi ﷺ buat, maka amalan itu adalah tak sunnah (bahasa kasarnya bid`ah).

Kalau kita campur aduk antara sunnah dengan bukan sunnah, maka amalan itu juga termasuk dalam kategori bid`ah.

Read the rest of this entry »

Advertisements

Fahami Konsep Doa

Posted: September 21, 2017 in Manhaj Umum, Realiti Umat

AWAL Muharram menjelma lagi. Seperti biasa, beberapa soalan panas mula muncul di media-media sosial.

.

Soalan # 1: Ada orang kongsikan doa awal dan akhir tahun seperti ini, adakah kita boleh berdoa begini?

Jawapan saya: Hukum asal dalam berdoa adalah harus, pada mana-mana hari sahaja, tanpa perlu dikhususkan pada akhir tahun mahupun pada awalnya. Namun, sebahagian pihak mula menyebarkan lafaz khusus untuk doa akhir tahun dan awal tahun serta mengajak orang ramai supaya mengamalkannya, seolah-olah doa tersebut merupakan sebahagian daripada doa yang diajarkan oleh Allah ﷻ ataupun Rasul-Nya ﷺ.

.

Bagi saya, sesiapa yang ingin berdoa, silakan berbuat demikian, namun ada beberapa syarat:

.

Syarat pertama: Tidak boleh beri`tiqad bahawa doa akhir tahun & awal tahun adalah sunnah Nabi ﷺ. Bahkan, sewaktu hayat baginda, belum ditentukan bilakah berakhirnya dan bermulanya tahun. Pemilihan bulan Muharram sebagai bulan pertama dalam kalendar Islam terjadi pada zaman pemerintahan Amir Al-Mu’minin `Umar Al-Khaththab radhiyallahu `anhu. Oleh itu, tidak dapat diterima akal yang sihat untuk kita katakan doa akhir tahun dan awal tahun diajarkan oleh Rasulullah ﷺ.

.

Syarat kedua: Tidak boleh beri`tiqad bahawa doa akhir tahun & awal tahun mempunyai fadhilat khusus. Saya dapati sebahagian pihak yang menyebarkan lafaz kedua-dua doa ini akan menyertakan fadhilatnya:

Barangsiapa membaca doa ini (yakni doa akhir tahun) daripada waktu yang telah tersebut maka berkatalah syaitan kesusahanlah bagiku dan sia-sialah pekerjaanku menggoda anak Adam pada setahun ini maka dibinasakan dengan satu saat jua dengan sebab membaca doa ini maka diampuni Allah sekalian dosanya yang setahun ini.

Barangsiapa membaca doa ini (yakni doa awal tahun) maka bahawasanya syaitan akan berkata telah amanlah anak Adam ini daripada aku barang yang tinggal umurnya pada tahun ini kerana bahawasanya Allah Taala telah mewakilkan dua Malaikat memelihara akan dia daripada fitnah syaitan.

.

Sekiranya difikirkan dengan akal yang sihat, fadhilat ini memang kelihatan tidak logik. Doa yang tidak mungkin diajarkan oleh Rasulullah ﷺ, namun menyentuh tentang perkara ghaib (yakni keluhan syaitan). Tidak mungkin seseorang manusia boleh tahu keadaan atau kata-kata syaitan tanpa sebarang panduan wahyu.

. Read the rest of this entry »

Mereka Lebih Sayangkan Bid`ah?

Posted: September 11, 2017 in Renungan

MENGANTUK!

.

Dah sampai masa untuk tidur. Seharian berkursus hari ni, memang menarik tapi terlalu banyak informasi yang perlu dihadam. Kena rehat cukup-cukup malam ni, esok sambung lagi sehari kursus HIV ni. Cuma, sebelum tidur, saya nak bagi teguran sikit kepada sahabat-sahabat salafi. Janganlah kita anggap semua tindakan orang lain salah. Janganlah anggap hanya kita kelompok yang betul.

.

Teringat pesanan Ustaz Aizam Masod (saya sebutkan riwayat bil makna): “Sepatutnya kita da`wah biar lebih ramai umat masuk syurga. Ni tak, semua orang dikeluarkan daripada kelompok ASWJ.”

.

Sewaktu saya berkursus tadi, saya ada baca salah satu komen daripada seorang rakan salafi di salah satu group telegram, katanya (ni riwayat bil lafzi):

Sedih sangat…mereka lebih sayang kn bidaah drpd amalkan sunnah

.

Bagi saya, kenyataan ini sedikit keterlaluan. Saya tak setuju dengan kenyataan tersebut.

.

Read the rest of this entry »

.

Untuk slaid penuh, sila klik di sini: MUATTURUN

Salahkah Gigiku?

Posted: July 24, 2017 in Uncategorized

“GIGI Aqil tak rata, macam gigi papa.”

Ini kata-kata isteriku kepada anak sulung kami ketika membersihkan giginya.

Ini bukan kali pernah kondisi gigiku diberikan komen seperti ini. Kami pernah melawat kawan isteriku, juga seorang doktor gigi. Ketika ada yang memuji anakku, ada yang kata: “Muka Aqil sama macam muka papa.” Lalu, kawan isteriku mencelah: “Gigi pun sama macam gigi papa ke?”

Mungkin maksudnya cuma untuk bergurau, tapi kata-kata tersebut sedikit sebanyak terkesan di hati.

Kadang-kadang aku terfikir, teruk sangatkah kondisi gigiku sehingga doktor-doktor gigi boleh komen seperti itu?

Kadang-kadang aku terfikir, salahkah aku kerana tidak mendapatkan rawatan untuk “membetulkan” posisi gigiku?

Kadang-kadang aku terfikir, salahkah aku kerana mengahwini seorang doktor gigi sedangkan keadaan gigiku agak teruk?

Entahlah…

Banyak isu yang timbul kebelakangan ni, cuma tak sempat nak kongsikan semuanya. Antara yang agak mengejutkan adalah apabila ada orang bertanya: “Apa hukum solat berimamkan seorang yang berakidah Asya`irah?
Solatnya akan jadi kurang kualiti ke?”

.

Saya agak terkejut apabila membaca soalan ini di salah satu group Telegram. Kenapa isu ini boleh timbul? Apa kedudukan golongan Asya`irah-Maturidiyyah di sisi individu yang bertanya, seolah-olah solat kedua-dua golongan tersebut bermasalah.

.

Bagaimana pula dengan para a’immah daripada kedua-dua golongan ini; An-Nawawi, Ibn Hajar Al-`Asqalani? Adakah solat mereka juga bermasalah?

.

Bagaimana pula dengan para asatidzah kita yang berpegang kepada Asya`irah-Maturidiyyah; SS Mufti Wilayah Persekutuan Dr. Zulkifli al-Bakri, Ustaz Aizam Mas’ud? Adakah solat mereka juga bermasalah?

.

Bersederhanalah dalam berbeza pendapat. Saya syorkan bagi sesiapa yang ada kelapangan, sila luangkan sedikit masa untuk mendengar penjelasan para asatidzah tentang Asya`irah-Maturidiyyah. Boleh cari ceramah-ceramah Ustaz Aizam, Maulana Asri, dll di Youtube, kemudian betulkan persepsi kita terhadap golongan Asya`irah-Maturidiyyah.

.

Sesungguhnya mereka juga sebahagian daripada Ahli As-Sunnah wa Al-Jama`ah.

Roti Titab?

Posted: December 30, 2016 in #kenalquransunnah, Fiqh (Umum)
Hari ini, 30 Disember 2016, sekali lagi kami singgah ke Kopitiam Kita untuk sarapan pagi. Antara menu yang kami pesan: Roti titab. SEDAP. Tapi MANIS.
 
Satu lagi isu dengan roti titab adalah cara makan. Tidak dapat dinafikan telah menjadi IJMA` seluruh umat bahawa roti titab ditelan melalui mulut, namun terdapat khilaf di kalangan umat dalam bab tangan mana yang menyuapnya ke dalam mulut; tangan KANAN atau tangan KIRI.
 
Alhamdulillah, saya dan isteri memilih pendapat yang mengatakan hendaklah menyuapnya dengan tangan KANAN. Pendapat ini juga dipilih oleh kedua-dua mertua saya, serta adik ipar saya (sebagaimana yang saya perhatikan tadi). Namun, di luar sana masih ada segelintir umat Islam yang memilih pendapat menggunakan tangan KIRI untuk menyuap. Mungkin kerana itulah etika ketika makan; pisau di tangan kanan dan garfu di tangan kiri.
 
Mengapa saya memilih tangan KANAN untuk menyuap? Sebab ada beberapa hadits dalam bab ini.