Berlalulah Sudah Malam 27 Ramadhan

Posted: July 2, 2016 in Fiqh Puasa & Ramadhan, Manhaj Umum

SEMALAM ramai yang sibuk bertanya, “Malam ini malam ke-27 ke?”

Apa yang istimewa sangat malam ke-27 Ramadhan? Kebanyakan umat Islam di Malaysia meyakini bahawa malam ke-27 Ramadhan biasanya merupakan malam Al-Qadar. Malah, tidak sedikit yang meninggalkan ibadah pada malam-malam terakhir Ramadhan, namun hanya bersungguh-sungguh beribadah pada malam ke-27. Apabila berlalu malam ke-27, mereka akan kembali meninggalkan ibadah pada malam-malam yang masih berbaki.

Adakah mereka benar-benar yakin mereka tidak akan terlepas peluang untuk merebut malam Al-Qadar, hanya dengan menumpukan ibadah pada malam ke-27? Apakah yang menyebabkan mereka begitu yakin malam Al-Qadar tahun ini jatuh pada malam ke-27.

Izinkan saya untuk memberi sedikit perkongsian. Dalam beberapa hadits shahih, Rasulullah ﷺ telah memberikan petunjuk secara umum tentang malam Al-Qadar. Dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh isteri baginda, Ummu Al-Mu’minin `A’isyah radhiyallahu `anha, Rasulullah ﷺ telah bersabda:

تَحَرَّوْا لَيْلَةَ الْقَدْرِ فِي الْوِتْرِ مِنَ الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ

Carilah malam Al-Qadar pada malam-malam ganjil pada 10 malam terakhir di bulan Ramadhan.

Diriwayatkan oleh Al-Bukhari (2017), Muslim (1169), At-Tirmidzi (792)

 

Namun, sebahagian hadits secara jelas menyebutkan malam Al-Qadar jatuh pada malam ke-21 Ramadhan, sebagaimana yang diriwayatkan oleh Abu Sa`id Al-Khudri radhiyallahu `anhu:

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ ﷺ كَانَ يَعْتَكِفُ فِي الْعَشْرِ الْأَوْسَطِ مِنْ رَمَضَانَ، فَاعْتَكَفَ عَامًا حَتَّى إِذَا كَانَ لَيْلَةَ إِحْدَى وَعِشْرِينَ، وَهِيَ اللَّيْلَةُ الَّتِي يَخْرُجُ مِنْ صَبِيحَتِهَا مِنَ اعْتِكَافِهِ، قَالَ: “مَنْ كَانَ اعْتَكَفَ مَعِي، فَلْيَعْتَكِفْ الْعَشْرَ الْأَوَاخِرَ، وَقَدْ أُرِيتُ هَذِهِ اللَّيْلَةَ، ثُمَّ أُنْسِيتُهَا، وَقَدْ رَأَيْتُنِي أَسْجُدُ فِي مَاءٍ وَطِينٍ مِنْ صَبِيحَتِهَا، فَالْتَمِسُوهَا فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ، وَالْتَمِسُوهَا فِي كُلِّ وِتْرٍ” ، فَمَطَرَتِ السَّمَاءُ تِلْكَ اللَّيْلَةَ، وَكَانَ الْمَسْجِدُ عَلَى عَرِيشٍ فَوَكَفَ الْمَسْجِدُ، فَبَصُرَتْ عَيْنَايَ رَسُولَ اللَّهِ ﷺ عَلَى جَبْهَتِهِ أَثَرُ الْمَاءِ وَالطِّينِ، مِنْ صُبْحِ إِحْدَى وَعِشْرِينَ

Rasulullah ﷺ pernah beri`tikaf pada 10 malam pertengahan Ramadhan. Baginda beri`tikaf pada tahun tersebut sehingga tiba malam ke-21, iaitu pada hari baginda akan keluar dari tempat i`tikafnya pada keesokan paginya. Baginda bersabda: “Sesiapa yang beri`tikaf denganku, hendaklah dia beri`tikaf juga pada 10 malam terakhir. Sesungguhnya aku pernah diperlihatkan malam Al-Qadar, namun aku dilupakan waktunya secara pasti. Aku telah melihat diriku (dalam mimpi) sujud di atas air dan tanah pada keesokan paginya. Carilah malam Al-Qadar pada 10 malam terakhir, carilah malam Al-Qadar pada setiap malam ganjil.” Lalu, hujan turun pada malam tersebut. Pada waktu tersebut, atap masjid dibuat daripada daun-daun, lalu hujan mengalir ke dalam masjid. Aku (Abu Sa`id) telah melihat Rasulullah ﷺ dengan kedua-dua mataku, di dahi baginda terdapat bekas air dan tanah pada pagi ke-21.

Diriwayatkan oleh Al-Bukhari (2027), Muslim (1167), Abu Dawud (1382), An-Nasa’i (1356)

 

Kata Asy-Syafi`i: “Riwayat yang paling kuat di sisiku adalah malam ke-21.”

 

Dalam hadits yang diriwayatkan oleh `Abdullah bin Unais radhiyallahu `anhu, disebutkan bahawa malam Al-Qadar jatuh pada malam ke-23. Kata `Abdullah bin Unais, Rasulullah ﷺ pernah bersabda:

أُرِيتُ لَيْلَةَ الْقَدْرِ ثُمَّ أُنْسِيتُهَا، وَأَرَانِي صُبْحَهَا أَسْجُدُ فِي مَاءٍ وَطِينٍ، قَالَ: فَمُطِرْنَا لَيْلَةَ ثَلَاثٍ وَعِشْرِينَ، فَصَلَّى بِنَا رَسُولُ اللَّهِ ﷺ فَانْصَرَفَ، وَإِنَّ أَثَرَ الْمَاءِ وَالطِّينِ عَلَى جَبْهَتِهِ وَأَنْفِهِ، قَالَ: وَكَانَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ أُنَيْسٍ يَقُولُ: ثَلَاثٍ وَعِشْرِينَ

“Aku pernah diperlihatkan malam Al-Qadar, kemudian aku dilupakan waktunya secara pasti. Namun, aku melihat (dalam mimpiku) bahawa keesokan harinya aku sujud di atas air dan tanah.” Kata `Abdullah: Lalu hujan turun pada malam ke-23, dan kami solat bersama Rasulullah ﷺ. Kemudian baginda berpaling, terdapat kesan air dan tanah pada dahi dan hidung baginda. Kata `Abdullah bin Unais: “Malam ke-23.”

Diriwayatkan oleh Muslim (1168), Abu Dawud (1382), An-Nasa’i (1356)

 

Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Mu`awiyah bin Abi Sufyan radhiyallahu `anhuma, disebutkan bahawa malam Al-Qadar jatuh pada malam ke-27. Kata Mu`awiyah: Daripada Nabi ﷺ tentang malam Al-Qadar:

لَيْلَةُ الْقَدْرِ لَيْلَةُ سَبْعٍ وَعِشْرِينَ

Malam Al-Qadar adalah malam ke-27.

Diriwayatkan oleh Abu Dawud (1386). Shahih menurut Ibn `Abdi Al-Barr.

 

Bahkan, terdapat juga beberapa hadits yang menyebutkan malam Al-Qadar dihitung berdasarkan berapa hari Ramadhan masih berbaki, sebagaimana yang diriwayatkan daripada Ibn `Abbas radhiyallahu `anhuma, daripada Nabi ﷺ:

الْتَمِسُوهَا فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ، لَيْلَةَ الْقَدْرِ فِي تَاسِعَةٍ تَبْقَى، فِي سَابِعَةٍ تَبْقَى، فِي خَامِسَةٍ تَبْقَى

Carilah malam Al-Qadar pada 10 malam terakhir bulan Ramadhan; pada 9 malam yang masih berbaki, pada 7 malam yang masih berbaki, dan pada 5 malam yang masih berbaki.

Diriwayatkan oleh Al-Bukhari (2021), Abu Dawud (1381).

 

Sebahagian `ulama’ memahami maksud “9 malam yang masih berbaki” adalah malam ke-21 (sekiranya Ramadhan 29 hari) atau ke-22 (sekiranya Ramadhan 30 hari). “7 malam yang masih berbaki” pula bermaksud malam ke-23 (sekiranya Ramadhan 29 hari) atau ke-24 (sekiranya Ramadhan 30 hari). Dan “5 hari yang masih berbaki” pula bermaksud malam ke-25 (sekiranya Ramadhan 29 hari) atau ke-26 (sekiranya Ramadhan 30 hari).

 

Menurut Ibn Hajar Al-`Asqalani rahimahullah (Fath Al-Bari, syarah hadits no. 2017-2022), terdapat 46 pendapat yang wujud di kalangan `ulama’ Islam tentang bilakah malam Al-Qadar. Antara pendapat yang disebutkan oleh beliau adalah:

* Malam Al-Qadar hanya terjadi sekali sahaja, yakni pada zaman Rasulullah ﷺ.

* Malam Al-Qadar boleh terjadi pada mana-mana malam sepanjang tahun.

* Malam Al-Qadar boleh terjadi pada mana-mana malam sepanjang Ramadhan.

* Malam Al-Qadar adalah pada malam pertama Ramadhan.

* Malam Al-Qadar adalah pada malam pertengahan Ramadhan.

* Malam Al-Qadar adalah pada malam 27 Ramadhan.

* Malam Al-Qadar adalah pada malam 18 Ramadhan.

* Malam Al-Qadar adalah pada malam 19 Ramadhan.

* Malam Al-Qadar adalah pada malam pertama 10 hari terakhir Ramadhan.

* Malam Al-Qadar adalah pada malam 22 Ramadhan.

* Malam Al-Qadar adalah pada malam 23 Ramadhan.

* Malam Al-Qadar adalah pada malam 24 Ramadhan.

* Malam Al-Qadar adalah pada malam 25 Ramadhan.

* Malam Al-Qadar adalah pada malam 26 Ramadhan.

* Malam Al-Qadar adalah pada malam 27 Ramadhan.

* Malam Al-Qadar adalah pada malam 28 Ramadhan.

* Malam Al-Qadar adalah pada malam 29 Ramadhan.

* Malam Al-Qadar adalah pada malam 30 Ramadhan.

* Malam Al-Qadar terjadi pada malam-malam ganjil 10 malam terakhir Ramadhan.

* Malam Al-Qadar terjadi pada 7 malam terakhir Ramadhan.

 

Bagi saya, pendapat yang paling tepat adalah sebagaimana yang disebutkan oleh An-Nawawi rahimahullah (Al-Minhaj Syarh Shahih Muslim, syarah hadits no. 762):

Kata para muhaqqiq: Malam Al-Qadar berubah-ubah, ada tahun tertentu malam Al-Qadar terjadi pada malam ke-27 (Ramadhan), ada tahun tertentu malam Al-Qadar terjadi pada malam ke-23, ada tahun tertentu malam Al-Qadar terjadi pada malam ke-21.

 

Oleh itu, sebaik-baiknya janganlah kita tinggalkan malam-malam Ramadhan yang masih berbaki ini. Siapa tahu malam Al-Qadar untuk tahun ini masih belum berlalu. Selamat beramal.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s