Archive for June 30, 2018

 

TAJUK: Keajaiban Bahasa Al-Quran

PENULIS: Ustaz Mohamad Zulkifli Abd Rahman

TERBITAN: Telaga Biru Sdn Bhd

 

Alhamdulillah, saya berjaya menghabiskan bacaan buku ke-7 untuk tahun 2018. Kali ini saya memilih buku yang bertemakan tadabbur Al-Qur’ān. Jujur saya katakan, ketika pertama kali saya membelek buku ini, saya teragak-agak untuk membelinya; faktor utamanya adalah kerana saya tidak mengenali penulisnya, tidak pernah mendengar nama beliau, dan tidak mengetahui manhaj beliau.

 

Namun, apabila saya halaman yang menyenaraikan isi kandungan buku, saya ternampak satu bab yang agak menarik, iaitu rahsia perbezaan kalimah خالدين فيها (mereka kekal di dalamnya) dengan خالدا فيها (dia dalam keadaan kekal di dalamnya). Saya belek ke halaman yang dimaksudkan dan saya berasa terpegun dengan perbahasan yang beliau bawakan dalam bab tersebut. Akhirnya saya membuat keputusan untuk membeli buku ini, hanya dengan membaca bab pendek tersebut.

 

Alhamdulillah, tindakan membeli buku ini bukanlah satu kesilapan. Pelbagai rahsia ungkapan yang Allah ﷻ gunakan dalam kitab suci-Nya dibongkarkan oleh penulis, dan setiap perbahasannya pula dirujuk kepada tafsir-tafsir mu`tabar, sama ada tafsir klasik (Tafsīr Ibn Kathīr, Tafsīr al-Qurṭubī, Fatḥ al-Qadīr karya al-Shawkānī, Tafsīr al-Zamakhsharī), mahupun tafsir moden (Aḍwā’ al-Bayān karya al-Shanqīṭī, Ma`a Qaṣaṣ al-Sabiqīn karya Dr. Ṣalāḥ `Abd al-Fattāḥ al-Khālidī).

 

Antara tajuk yang menarik untuk dibaca:

 

  • Mengapa Allah menyebut ayat فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا, kemudian Dia mengulanginya: إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا?

 

  • Mengapa ketika berbicara tentang penghuni syurga, Allah menggunakan ungkapan: خَالِدِينَ فِيهَا (mereka kekal di dalamnya) sedangkan ketika berbicara tentang penghuni neraka, Allah menggunakan ungkapan: خَالِدًا فِيهَا (dia dalam keadaan kekal di dalamnya)?

 

  • Apakah perbezaan antara kalimah (كَسَبَتْ) dan (اكْتَسَبَتْ) dalam ayat: لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ?

 

  • Mengapa perkataan kegelapan didatangkan dalam bentuk plural (الظُّلُمَاتِ) sedangkan perkataan cahaya didatangkan dalam bentuk singular (النُّورَ)?

 

  • Ketika malaikat datang bertemu Nabiyullah Ibrāhīm `alayhi al-salam, mereka memberi salam dengan ungkapan (سَلَامًا), sedangkan baginda menjawab dengan ungkapan (سَلَامٌ). Tahukah anda, apakah mesej yang cuba disampaikan oleh Allah ﷻ tentang sifat Nabi Ibrāhīm melalui sepotong ayat ini?

 

Selamat membaca.